5 Things I Learn from Conjuring 2

As a little girl I love Cinderella, Snow White, Sleeping Beauty, that kinda girl stuff at my time. But not many people know (even my parents) that I love horror movies too.
It’s rare for a young age children esp for a girl.
Horror movie that I like the most is: The Exorcism: Emily Rose.
I even write my review of it on this blog too: https://whittulipe.wordpress.com/2007/02/26/choose-to-be-chosen/…
The other is: Amityville http://www.warrens.net/Amityville.html. It’s about a story from November 13, 1974, In Amityville, New York when Ronald Defeo burst into Harry’s Bar screaming his parents had been shot. Police discovered the bodies of 6 members of the DeFeo family: Father, mother, and 4 of the 5 Defeo children were found, Face Down, executed in their beds. Ronald claimed he wasn’t home during the murders and only discovered the bodies of his parents prior to arriving at Harry’s Bar. But after Police found a gun box for a 35-Marlin Rifle in Ronald’s Room, he subsequincially confessed. After a lengthy trial Ronald DeFeo Was found guilty of the heinous murders. And was sentenced to 6 consecutive life sentences.
I’m not a movie critiques but I’m quite critical when it comes to horror movies esp. in terms of storyline and how they make it. I hate being shocked by a sudden appearance or loud sound. For me it’s cheap and not creative at all! (hhhmmm… how can you make a creativity in horror movie?). That’s why I tend to watch horror movie that only based on a true story.
Last nite I found the 3rd one that I like so far. CONJURING 2. I watched the 1st sequel. It’s from the true story based on the story of Ed and Lorraine Warren – a couple husband and wife who dedicated their life to help people who experience demonic attack in their life. In previous Conjuring Lorraine said that what they’re doing was a calling and God brought them together for a reason.
_timthumb-project-code
I learn at least these 5 things from the movie Conjuring 2:
1. Ed said to Lorraine when they were soooo frighten with case they have to handle: “We don’t leave the fight!” God gave us a calling in every one of us.
Our task is to look what our mission is in this world and do the fight for our mission. Of course the devil don’t want us to find that “treasure” (read: our calling/ life mission) because when we find it, the devil know that something good, even something great will happen for the glory of God.
Soooo… devil will do anything to make us run from the fight. I was reminded once again… I know my life mission… to proclaim hope (one of it) through writing. Therefore I don’t leave the fight! (something happened when I drafted this writing) – I write this reflection down!
2. Ed said to Lorraine when he was trap on the basement and he has to save Janet – (Lorraine beg him to wait for her so they can go together to save Janet… but Ed was run out of time…) Ed said: “I love you Lorraine, but I have to go…!”
I am a wife from a man with missions. I learn once again, that when I married a man with God’s mission in his heart, I have to learn (once again) to let him go to fight the battle for a greater cause and believe with all my heart that God is with him. I am loved but it’s not all about me. I have to take care of myself and depending fully and only to God.
I was reminded once again to be a woman of faith!
3. One afternoon when Lorraine was reading the bible and accompany her daughter playing, she got the vision of the demon. The attack was so real and when Lorraine asked for the demon’s name… the demon’s said something like a clue of it’s name. What I learn is: Identify the name of your fear. Identify each and every single detail of your enemy. Identify the name of the demon!
I was reminded once again of the important from a name. A name is a hidden mission of you.
4. In one of the scene, Ed had a time with Jane (the girl who possessed) and Ed told her a story about his childhood. Young Ed was very afraid of the dark and he thinks that someone hiding under his bed. One day, he feels that his hands were pulled by something under his bed and he ran out from his room toward his dad’s room. Instead of make Ed calm, his dad told Ed to go back to his room and said to Ed: “You have to face the fear” and then Ed’s dad gave him the cross neck less that Ed’s wore until that day. Once again I learn:
To eliminate the fear, you have to face it! Look it in the eye of the enemy and say to that enemy: “God is with me, whom shall I fear?”
5. At the end of the story… Janet finally set free from the stranglehold of the demons. Janet said to The Warrens, that because of they trust on her, they came back and ‘saved’ her, now she has 2 people whom she know love her. The final scene the I clenched my fist and felt soooo satisfy was when Lorraine shout: “In the name of The Father, The Son, and the Holy Spirit, ……….. (she shout the devil’s name) you go back to hell!” … and the demon’s ran out and cast away. Before that happen The Warren already decided to go back to their home because they don’t have enough evidence of the presence of the demon – but because of the wisdom God’s gave them and the love they have in their heart to this family who attacked by the demon, they came back right in time when the big attack happened there. Yes love can win anything… even the power that we think we can not face. Love always wins! That the password that never fail!
I’m not writing this to promote this movie. Noooo… not at all.
But I only want us to remember once again, don’t be consumed by the lies of the devil. The devil is the king of lies. Don’t let it bully you and make your focus shifting from the love and the mighty power of God.
Always remember: The LORD is my light and my salvation; whom shall I fear? the LORD is the strength of my life; of whom shall I be afraid? (Psalm 27:1).
Stay focus on the love of God
For I am convinced that neither death nor life, neither angels nor demons,neither the present nor the future, nor any powers, neither height nor depth, nor anything else in all creation, will be able to separate us from the love of God that is in Christ Jesus our Lord. (Romans 8:38-39)
AMEN!
A writing of consolation after watching horror movies.

 

Posted in articles | Tagged , | Leave a comment

Travel is not just a destination checked

Travel is not just a destination checked.

#whittulipewomanhoodjourney #travel #travelquotes #ilovetravel #throwback

View on Path

Posted in articles | Leave a comment

Dance with My Father: a memoir – Dance With Me My Girl

A Dance with My Father

Cerita 5 hari ini membawa saya pada saat ini.
Semua yang ada hari ini dibangun atas reruntuhan diri.
Kemarahan.
Kebencian.
Kesombongan.
Ketidak-mampuan untuk berdamai.
Penolakan akan rahmat dan Kasih Tuhan.
Yes I was a wretch.

Setelah kejadian di hutan bakau itu, begitu banyak yang saya lalui. Begitu banyak hutan-hutan lain yang saya jalani. Memang manusia ngga kapok-kapok dan ngge belajar-belajar ya🙂

Proses perubahan dari seorang perempuan yang mengasihani dirinya sendiri, beralih menjadi seorang perempuan yang ingin mengalahkan semua pihak. I was transformed from desolating woman to a dominating woman.
Proses pertahanan diri yang saya lakukan dengan kekuatan saya sendiri malah membawa saya pada kejatuhan demi kejatuhan yang dalam.
I will write it down in a book one day.
What I learned from many falls.
How I found that amazing grace.
For now, let me share only one thing.
One thing that save a wretch like me.

Penyadaran saya bahwa selama ini saya lebih memilih untuk menelan kebohongan-kebohongan yang ditaburkan pihak musuh. Kebohongan yang membuat saya hampir kehilangan hidup saya.
Keputusan untuk membenci dan menjauh dari rahmat Allah yang membuat saya justru makin melemah – tetapi saya tidak pernah menyadarinya. Saya berpikir kemampuan saya untuk mempertahankan diri adalah yang terbaik.
Kehancuran dan ketidak berdayaan  inilahlah yang membuat saya ingin membagikannya untuk sahabat perempuan di luar sana.

Rahmat dan belas kasih Allah lah yang menarik saya demikian kuat.
Allah yang dengan sabar menunggu.
Allah yang dengan kebesaran hatiNya menerima caci maki dan hujatan saya.
Allah yang terus memberikan tanda-tanda melalui sekeliling saya, bahwa saya dikasihi.
Allah yang dengan kasihNya tetap diam di sana, menunggu, tidak memaksa, sampai saya dengan kehendak bebas saya memutuskan untukkembali ke pelukanNya.
Allah yang selalu menjadi Bapa yang mengulurkan tanganNya dan berkata…:
“Come dance with Me – you will be just fine with Me. Trust Me to take the lead and I will make you dance so beautifully – like you never did my dear Princess.”dancewith God.jpg

Yes He is our Father who has an extraordinary mercy.
He is a Father who only know how to love. If you feel you never loved before, try Him. Call the name of Jesus. What ever your condition keep calling Him, ask Him to show Himself to you.
Kalau saya saja, yang telah begitu banyak berbuat dosa, bahkan meng
hujat Allah diampuni dan diberi kesempatan kedua, ketiga, keempat, ke….
Saya percaya Allah yang sama akan memelukmu erat-erat.
Enjoy your dance with our Father Princess!

Great is Your faithfulness oh God
You wrestle with the sinner’s heart
You lead us by still waters in to mercy
And nothing can keep us apart
May God Almighty who has taught me so many things through my vulnerability and mistakes grand us with His grace and mercy, to make us a better woman every day.

Sayup-sayup seperti terdengar lagu Tales from the Vienna Woods – my favorite waltz song.
What ever happen in life I wanna keep dancing with You Father.
I know I will be good in Your arms.

Lent 2016 on The Extraordinary Year of Mercy
AMDG

Posted in SangPuteri | Tagged , , , , | Leave a comment

Dance with My Father: a memoir – The Fireworks in Me

The Fireworks in Me

Saya tiba di kamar kos saya.
Tidak ada yang berubah di dalam kamar kos saya tersebut. Semua masih sama.
Tetapi waktu saya melangkah masuk ke kamar saya itu, ada rasa berbeda.
Sangat berbeda.
Saya memandang tempat tidur saya yang masih berantakan.
Masih teringat jelas apa yang terjadi di atas tempat tidur itu.
Saya duduk di atas tempat tidur saya. Menghela nafas panjang sambil mengambil plastik obat yang menjadi pertarungan hidup saya selama 2 hari belakangan ini.
Saya rapikan tutup plastik obat itu, dan saya simpan di dalam lemari meja belajar.

Terdengar ketukan pintu. Ternyata Oom yang kemarin menyapa saya.
“Nona, dipanggil Oom dan Tante, diajak makan bersama. Nanti malam mau pasang kembang api.”
Saya sempat bengong sejenak – hah? Kembang api? Baru saya tersadar ini tanggal 31 Desember 1999.
Di mana-mana bakal jadi pesta besar bergantian tahun milenium ini.
Saya tersenyum. Ini Oom mantan pasien Rumah Sakit Jiwa. Artinya… dulu dia orang gila. Literally gila.
Tapi rasanya kok dia lebih waras dari laki-laki yang pada kenyataannya lulusan luar negeri. Paling tidak saya merasa diperhatikan oleh Oom ini…
*sigh*
Rasanya kemarahan di dada ini begitu besarnya, sampai apapun yang tidak ada hubungan nya saya hubung-hubungkan ke situ.
Saya menjawab: “Terima kasih Oom, bilang sama Oom dan Tante ya saya menyusul, saya mandi dulu.”
Saya menutup pintu. Tiba-tiba kembali rasa sakit, kesepian, dan sendirian seperti mencekam hati ini.
Rasanya ingin menangis, tetapi herannya tidak ada satu tetes air matapun yang keluar dari mata saya.
Air mata itu tidak mampu keluar sampai bertahun-tahun kemudian.
Saya baru saja lolos dari sebuah kematian.
Tetapi hati ini tidak luput dari kekerasan dan dinginnya hawa kematian.

Baru kali itu saya berkumpul dengan teman-teman kos saya. Dua teman ujian negara saya mendapatkan kos di tempat lain, sehingga saya hanya sendirian di situ.
Malam itu saya berkenalan dengan seseorang gadis Bali yang cantik, yang kemudian menjadi sahabat saya sampai hari ini.
Malam itu saya bertemu dengan banyak kehidupan yang membuat rasa sakit hari ini mampu teralihkan.
Kami makan malam bersama, dan menjelang jam 12 malam – kami mulai membakar stock kembang api yang Oom sudah siapkan untuk anak-anak kos nya.
Kami berkumpul sampai kira-kira 1 jam – menjelang jam 1 pagi atau jam 12 malam waktu Jakarta saya punya keinginan yang luar biasa untuk menelpon ke Jakarta. Tetapi semua ingatan akan perjalanan dari hutan bakau ke Malalayang tadi sore membuat saya berkata ke diri saya sendiri: “If you do that, you better get in to your room and eat all the pills. What a shame!”

Brokenheart1Tahun baru sudah lewat.
Ini tahun 2000 – saya berjanji saya juga akan menjadi perempuan yang baru.
Saya yang lama terbakar bersama kembang api yang sudah dibakar tadi.
Saya tidak akan mengijinkan diri saya, untuk mencintai lagi.

 

to be continued

Posted in SangPuteri | Tagged , , , , | Leave a comment

Dance with My Father: a memoir – When Love and Hate Collide

When Love and Hate Collide

Dalam perjalanan di dalam angkot menuju Malalayang saya mendapati kalau rute ini adalah rute Trans Sulawesi.
Saya tidak ingat sama sekali pernah melintasi jalanan ini. Hal terakhir yang saya ingat adalah ada di dalam angkot di jam 10 pagi. Setelah itu sampai hari ini masih merupakan teka-teki buat saya.

Kenyataan nya saat itu, saya merenungi apa yang saya lihat dalam perjalanan dalam angkot menuju Malalayang.
Jalanan ini adalah rute Trans Sulawesi di mana bus-bus trans Sulawesi melintas.
Di beberapa spot saya melihat perbatasan dengan lembah yang dalam karena beberapa spot berbatasan dengan laut.

Otak saya sudah mulai mampu diajak bekerja sama. Saya menganalisa hanya ada dua kemungkinan saya bisa sampai di tempat tadi: kalau tidak berjalan kaki, ya dengan naik angkot seperti ini.
Tapi melihat uang di dompet saya. Uang saya tidak berkurang sama sekali, saya menyimpulkan kalau saya berjalan kaki menuju tempat tadi.
Saat itu otak saya mulai melemparkan pertanyaan-pertanyaan:
Bagaimana kalau di tengah jalan saya tertabrak dengan bus trans yang melaju dengan begitu cepatnya di jalur ini?
Bagaimana kalau saya diperkosa di tengah jalan atau di tengah hutan-hutan ini?
Bagaimana kalau saya dirampok?
Bagaimana kalau dalam perjalanan saya jatuh ke lembah yang dalam itu…?
Bagaimana kalau…
Begitu banyak pertanyaan dan ketakutan timbul waktu saya melintasi jalan tersebut.

Tiba-tiba ada rasa marah yang kebencian yang meluap dalam hati saya.
Ini semua terjadi karena kesedihan yang saya alami.
Blame it to my ex boyfriend yang dengan alasan mulia kalau ia belum tentu bisa memberikan masa depan ke saya, mencampakkan saya begitu saja.
Blame it to my ‘so called’ best friend yang mengatakan ia mencintai saya, tetapi memutuskan untuk kembali ke mantan pacarnya.
Blame it to all men in my life! Karena semua laki-laki yang pernah hadir dalam hidup saya hanya bisa menggunakan, menyakiti, dan meninggalkan saya.
Saya marah kepada mereka.
Tetapi lebih dari pada itu… saya lebih marah kepada diri saya sendiri.
Saya marah karena saya mengijinkan mereka semua memperlakukan saya seperti itu.
Saya marah karena saya begitu menyedihkan, mengiba-iba ke pada para lelaki untuk dicintai.
Saya muak dengan diri saya sendiri.
Sesaaat saya seperti melihat begitu banyak belatung keluar dari setiap pori-pori saya.
Saya begitu menjijikkan!!!

Di dalam angkot saya kemudian menangis lagi.
Tetapi kali ini bukan tangis kesedihan.
Kali ini bukan tangisan ketidak-berdayaan.
Kali ini bukan tangis minta dikasihani.
It’s like my 2nd personality came out from the pieces of me.

love and hate.jpgAda satu kekuatan dalam diri saya yang keluar dan berjanji:
“Saya tidak akan pernah membiarkan siapapun memperlakukan saya seperti selama ini saya mengijinkan diri saya diperlakukan!!! You can have my words!!!”

Saya berjanji saya akan menunjukkan bahwa saya bisa hidup tanpa mereka.
Saya bisa hidup tanpa cinta.
Saya bisa berprestasi lebih dari pada mereka.
Saya bisa mendapatkan semua yang yang butuhkan dan saya mau tanpa mahkluk yang bernama lelaki.
Bukan hanya lelaki yang bisa menggunakan tubuh perempuan, sayapun – seorang perempuan, bisa menggunakan tubuh, keberadaan, perhatian lelaki.

Saya tidak akan membiarkan diri saya mencintai lagi karena saya yang akan mengendalikan semua yang terjadi dalam hidup saya.
I will not say I love you again. Never in my life!
Saya percaya adanya Tuhan, tetapi saya tidak akan membiarkan Tuhan semena-mena membiarkan saya mengalami semuanya ini.
Saya bertanggung-jawab penuh atas semua yang saya ijinkan terjadi dalam hidup saya.
Tuhan ada atau tidak dalam hidup saya, tidaklah terlalu penting saat ini.
Look what He’s done to me…?
I don’t think I can trust Him again.
Let God be God. But for others, not for me.
(Sebenarnya ada kata-kata yang saya ucapkan kepada Tuhan saat saya mendapati diri saya di pinggiran pantai tadi… tetapi demi kepentingan bersama… lebih baik saya sensor…)

I won’t let God take control of my life.

To be continued

Posted in SangPuteri | Tagged , , , , , | 1 Comment

Dance with My Father: a memoir – An Afternoon at Mangrove Forest

Suatu Sore di Hutan Bakau

Angin sejuk menerpa wajah Saya.
Air dingin terasa di pergelangan kaki Saya.
Saya seakan terjaga dari tidur yang panjang.
Dada Saya terasa sesak, rasa nyeri yang tidak tertahankan seperti menusuk dan menekan dada Saya.
Kepala saya juga terasa sakit dan pandangan Saya berputar.
Mual dan ingin memuntahkan semua isi perut keluar.
Saya berpikir saya
sedang bermimpi buruk.
Tetapi tidak… ini alam nyata.

Ada di mana saya?

Berikutnya yang Saya rasakan adalah rasa takut karena melihat sekeliling yang tidak Saya kenal.
Pepohonan bakau, celana panjang yang basah hingga ke paha.
Saya melihat jam tangan yang melingkar di tangan kiri Saya… 4.17 sore.
Saya berusaha mengingat apa yang terjadi pada diri Saya, tetapi tidak mampu rasanya otak ini diajak berpikir.
Setelah mengatur nafas dan berusaha meredakan tangis, akhirnya saya memutuskan berjalan ke jalan setapak yang terlihat di belakang saya.

Melalui semak-semak yang membuat saya demikian ketakutan dan terus bertanya: “Bagaimana saya bisa sampai di sini? Apa yang terjadi dengan saya? Apa saya sudah gila? Mengapa hati ini terasa sakit sekali? Apa yang terjadi….???”

Kemudian saya kembali menangis histeris sendirian…
ketakutan…
kesepian…
dan merasa terbuang.

Saya berjalan terus dan menemukan sebuah rumah.
Ada seorang Bapak tua yang sedang duduk di teras rumahnya sambil merokok.
Sambil melewati rumahnya, saya hanya tersenyum dan mengangguk.
Karena kebingungan, saya bahkan tidak berpikir untuk bertanya kepada Bapak itu tentang di mana saya berada saat itu.
Saya hanya berjalan seperti mayat hidup. Linglung dan tanpa arah tujuan.
Tetapi mungkin Bapak itu melihat wajah saya yang berantakan… mata saya yang bengkak, dan terlebih wajah raut wajah saya yang kebingungan. Seperti zombie berjalan di sore hari bolong
Bapak itu menyapa saya:
“Nona… mau ke mana?” (dia berbicara dengan bahasa Manado yang saya bisa mengerti, tetapi tidak bisa jawab balik dengan bahasa Manado)
Saya menjawab:
“Oh Oom… maaf numpang lewat. Saya tidak tahu mau ke mana. Ini di mana?”

Bapak itu kemudian berdiri dari tempat duduknya dan menghampiri saya.
Saya ingat waktu itu saya memaksa otak saya untuk berusaha berpikir dan memutuskan apakah mendingan saya tetap diam di sini, atau kabur?
Siapa tahu dia bermaksud jahat ke saya.
Tetapi ada dorongan hati untuk tetap tinggal di situ dan menunggu.
Bapak itu bertanya kepada saya:
“Nona tidak tahu ini di mana? Bagaimana Nona bisa sampai di sini?” si Bapak mulai berbicara dengan Bahasa Indonesia, mungkin karena dia mendengar jawaban saya yang sama sekali bukan jawaban seorang lokal.
Pertanyaan Bapak tadi menghentak saya. Iya ya… Bagaimana saya bisa sampai di sini?
Saya mulai menangis lagi karena kebingungan dan ketakutan. Saya hanya bisa menjawab lirih:
”Saya juga tidak tahu Oom… Bisa Oom tolong saya?”

guardian angel in a forestLalu Bapak itu menyuruh saya duduk supaya saya agak tenang, dan mulai menanyakan apa yang saya ingat.
Saya berusaha keras mengingat, dan akhirnya saya mengatakan hal yang terakhir yang saya ingat:
“Saya naik angkot dari Jl. Sudirman, depan Gelael di kota Manado”
Kemudian Bapak menanyakan:
“Nona mau pulang sekarang?”
Saya menjawab sambil sudah setengah mau menangis lagi:
“Iya Oom… tolong saya…” sambil berkata dalam hati: ya iya lah saya mau pulang… siapa yang mau nginap di tengah hutan seperti ini… 😑

Lalu Bapak tersebut menyuruh saya untuk mengikuti dia.
Kami berjalan kira-kira 10 menit melewati jalan setapak dengan kiri kanan kami alamg-alang dan rerumputan.
Sambil berjalan, begitu banyak hal berkecamuk dalam pikiran saya. Salah satunya, karena saya adalah seseorang penyuka film horror, dan ini beneran seperti salah satu scene di film horror yang pernah saya tonton.
Melewati jalan seperti ini setapak dengan kiri dan kanan saya alang-alang dan rerumputan, lalu ujung-ujungnya adalah tempat pengorbanan dari satu sekte iblis.
Akkhh… saya tepis pikiran itu… and wallaaaa… kita sampai di pinggir jalan besar. Puji Tuhan!!!

Kami menunggu… tidak lama kemudian sebuah angkot berwarna biru melintas.
Si Bapak menghentikan angkot itu,dan berbicara sebentar kepada sang supir.
Saya tidak terlalu mengerti apa yang mereka bicarakan tetapi saya hanya menangkap kata: Malalayang dalam pembicaraan mereka. Saya merasa aman… karena kata Malalayang itu saya kenal dan saya sudah pernah 1x ke stasion Malalayang dan saya tahu ada angkot dari stasion itu menuju ke tempat kos saya.

Bapak berpaling kepada saya dan berkata:
“Nona naik, nanti akan diantar ke Stasion Malalayang, nanti Oom supir akan kasih tahu arah berikutnya.”
Saya tersenyum dan berkata ke Bapak:
“Terima kasih Oom, kalau sampai Malalayang saya sudah tahu…”
Bapak itu tersenyum dan berkata kembali:
“Nona ada uang?”
Saya tersentak dan reflex langsung melihat ke ransel, saya tidak tahu apa yang terjadi sebelumya, jangan-jangan saya sudah dirampok dan tidak ada uang lagi.
Tetapi saya melihat dompet saya dalam tas saya dan masih tersimpan uang di situ.
Dengan lega saya berkata:
“Ada Oom… terima kasih.”
Lalu saya naik ke atas angkot dan melambaikan tangan ke Bapak itu.

Dari kaca belakang angkot saya melihat Bapak itu masih ada di jalanan sampai saya tidak dapat melihat dia lagi.
Hari ini saya berpikir ke belakang dan menyesal. Kalau waktu itu saya tidak sedang linglung, saya harusnya memeluk Bapak itu dan berterima kasih.
Saya sempat berpikir, jangan-jangan Bapak itu adalah jelmaan malaikat.
Siapa yang punya rumah di tengah daerah ngga jelas begitu, dan waktu Saya berbicara dengan dia, rumah kosong tidak ada orang satupun.
Apa dia hidup sebatang kara?

Di dalam angkot Oom Supir bertanya kepada saya, di mana kos saya dan apa saya tahu jalan pulang dari Malalayang.
Saya menjawab kalau saya tahu jalan pulang dan berterima kasih atas pertolongan Oom Supir.

Saya kembali termenung dan meneteskan air mata. Tetapi kali ini bukan air mata kesedihan. Tetapi air mata kebencian yang membawa saya kepada episode berikutnya dari perjalanan keperempuanan saya.

to be continued

Posted in SangPuteri | Tagged , , , , , | 2 Comments

Dance with My Father: a memoir – One Day Before Mangrove Forest

Satu Hari Sebelum Hutan Bakau

Saya terbangun dengan pil-pil berserakan di atas tempat tidur dan di lantai.
Saya memuguti satu persatu dan memasukan kembali ke dalam plastik.Saya kembali muntah-muntah pagi itu. Hanya cairan kuning dan bercak darah yang keluar dari episode muntah kali itu..

Hari sudah siang, matahari sudah tinggi.
Saat saya mau masuk ke kamar, Oom tukang kebun, seorang mantan pasien rumah sakit jiwa yang pernah dirawat oleh Ibu Kos saya memandang saya tersenyum, dan berteriak: “Tidak pernah kelihatan Nona… Jangan dikamar terus. Semua berkumpul di ruang makan…”

Ada rasa hangat yang mengalir dalam hati saya sejenak saat mendengar sapaan Oom, seperti ada bau kehidupan yang menyapa saya setelah beberapa hari ini saya sendirian. Saya hanya mampu menjawab lemah:
“Engga Oom… Makasi… Ngga enak badan.”

pillsSaya masuk ke kamar saya yang gelap seperti malam dan naik kembali ke atas tempat tidur. Kamar ini begitu lembab, dan ada sedikit bau asam. Tetapi saya tidak peduli.
Dalam waktu tidak lebih dari 1 menit, saya sudah menangis lagi. Sebenarnya saya tidak tahu apa yang tangisi. Semuanya perasaan sudah bercampur dan tidak bisa saya pilah-pilah lagi.
Saya menangis.
Berhenti.
Menangis lagi.
Berhenti.
Menangis lagi.
Sampai akhirnya saya memutuskan untuk mengambil plastik obat saya, berisi pil-pil penghantar tidur (selamanya) dan mempersiapkan diri saya kembali untuk meminum obat itu.

Tapi rasanya badan ini begitu lemas, untuk bangun mengambil air saja rasanya tidak sanggup.
Saya melihat ke handphone Nokia ‘pisang’ saya, ada dorongan kuat untuk kembali menelpon sahabat saya itu.
Tetapi bayangan dia sedang berusaha mendapatkan kembali mantan kekasihnya itu membuat saya seperti sesak nafas. Kembali pandangan mata saya tertuju pada pil-pil yang sudah saya letakkan begitu saja di atas meja.
Tetapi rasa lemas tidak mampu membuat saya terbangun dan saya hanya berpikir:
”Ahhh besok saja lah… “
dan kemudian saya tidak ingat lagi apa yang terjadi.

 

Saya terbangun oleh suara kencang dari mesin pemotong rumput.
Si Oom lagi motong rumput rupanya.
Dan saya…? Belum ada di neraka. Ternyata itu bukan suara gergaji untuk memotong kepala saya.
Sudah pagi lagi rupanya. Lebih dari 15 jam saya tertidur.

Entar kenapa tiba-tiba saya mengambil 2 keping biscuit Regal yang ada di lemari.
Hhhmmm… kemajuan… sudah memikirkan makan.
Tiba-tiba saya pingin sekali mandi, setelah mencium bau kamar yang tidak jelas dan bau badan saya yang cenderung ‘asam’ ini.

Saya mandi dan membersihkan kamar saya ala kadarnya. Lalu seperti robot saya berganti pakaian, mengambil ransel saya, dan turun ke jalan raya (karena kamar kos saya ada di ‘bukit’).

Saya menunggu angkot yang biasa saya naiki ke kampus.
Saat saya masuk ke dalam angkot dan saya duduk di sebelah seorang Bapak yang sedang merokok… sehingga asap rokok nya membuat saya terbatuk-batuk.
Saya melihat ke jam tangan saya… dan sempat berpikir: “Baru jam 10an… Masih terlalu pagi… mau ke mana saya?”
Saat itu saya ingat, ada rasa sakit yang tiba-tiba menyerang dada saya. Rasanya sakittt sekali, saya pikir saya terkena serangan jantung saat itu.

Itu hal terakhir yang saya dapat ingat di moment itu.

to be continued

Posted in SangPuteri | Tagged , , , , , | Leave a comment